Menikmati Indahnya Lebaran Meski di Hati Saja

Hufff.. akhirnya hari yang ditunggu datang juga. Lebaran, alias Idul Fitri 1430 H, hari Minggu 20 September 2009, sehari setelah ulang tahun Syahrani.. Bagi gw, inilah pengalaman pertama gw merasakan lebaran jauh dari orang tua, anak, orang tersayang, sahabat, dan teman-teman plus gak di Indonesia pula.. Dan inilah petualangan tersebut.

Persiapan menuju hari nan istimewa udah gw lakukan sehari sebelumnya,t erutama dalam mencari tempat untu shalat Ied. Kebetulan Sabtu ini gw dan temen-temen kebagian jatah mengeksplorasi pusat kota  Hilversum. Sang pemandu bilang di sini ada mesjid kecil. Setelah keliling cari toko-toko murah meriah untuk beli berbagai keperluan selama di sini, gw pun memisahkan diri mencari jejak mesjid tersebut.

Eng ing eng.. ternyata mesjidnya berada di belakang Hilversum Central Station. Gw cuma perlu jalan 15 menit dari stasiun dan sampailah ke mesjid itu. Namanya Meslava Moskee yang dibangun pada tahun 2003 oleh masyarakat Belanda keturunan Turki. Belanda sendiri saat ini dihuni oleh sekitar 1 juta kaum muslimin yang sebagian besar berasal dari Turki dan Maroko. Dan mesjid ini berada di daerah pemukiman masyarakat Turki, yakni di Guezenweg 27.  Bentuknya seperti gedung sekolah kecil, bedanya di bagian depan ada dua buah menara. Menara yang tinggi dilengkapi dengan toa, sementara menara yang lebih rendah letaknya agak sedikit ke belakang.

Sedikit capek karena abis muter-muter jalan kaki, niat gw pengen ngasoh bentaran sambil shalat ashar. Tapi sayang disayang gw gak bisa masuk. Mesjid terkunci rapat dan gak ada murbaot alias penjaga mesjidnya. Beda bener kan ma di Indonesia yang terbuka setiap saat setiap waktu. Di bagian depan pun gak ada pengumuman apapun tentang jadwal shalat Ied buat besoknya. Dan gw pun hanya bisa moto-moto mesjid itu. Setelah tanya kiri kanan, informan gw bilang shalat akan berlangsung jam 10.00 teng !! Dutch time..

Hari Minggu, setelah dibangunkan oleh sms seseorang, gw pun langsung menelpon rumah. Jam di HP berada di angka 7.30 tapi di Bogor dah jam 12.30. Minta maaf ke ortu sambil inget-inget keadaan rumah pas lebaran. Sedikit sedih tapi cukup senang dah denger suara mereka semua. Abis itu mandi, bersiap-siap, pake baju dobel-dobel karena pagi ini berkabut dan udara dingin banget. Dengan semangat 45 gw pergi tepat jam 08.00, melewatkan sarapan gw. Lima belas menit kemudian gw sampai di terminal yang letaknya di depan stasiun.

Berkerudung, dan jalan sedikit tergesa gw pun sampai di mesjid. Ada perasaan deg-degan dan rada aneh sedikit karena gw hanya melihat laki-laki keturunan Arab yang malang melintang di depan gw. Eng ing eng lagi… guess what … ternyata gw gak bisa shalat di situ.. Mesjid itu ternyata hanya untuk lelaki saja karena dalam budaya Turki gak ada perempuan yang ke mesjid. Gw pun putar haluan, secepatnya jalan ke stasiun dan mencari tiket buat ke Den Haag, karena kedutaan Indonesia ngadain shalat berjamaah di sana jam 10 juga. Tapi memang mungkin belum rejeki gw, gw pun terpaksa harus ngelewatin moment itu. Kereta ke Den Haag berangkat jam 09.00 dan memakan waktu 1.15 jam baik lewat Schipol Station maupun Utrecht.  Huff….

Di antara semua hal yang gak bisa gw nikmatin saat lebaran ini, gak bisa shalat Ied di mesjidlah yang paling membuat gw sedih.  Karena gak cuma akhirnya gw bisa berdoa, bersyukur, dan merasakan suasana yang sama seperti yang gw lewatin di rumah. Tapi.. ya sutralah, toh gw juga dah tau kan harus ngalamin ini..

Akhirnya gw jalan lagi ke penginapan dan makan pagi.  Kenyang makan mie instan, susu coklat dan beberapa iris keju, gw pun memilih ngikut ajakan temen gw mengekplor  “pantai” di Bussum.. Karena letaknya agak jauh kita pun naik bis dengan waktu tempuh 20 menit. Dan sampailah kita di sana.. Ternyata pantai yang dimaksud adalah danau yang cukup besar yang dibikin seperti pantai, lengkap dengan pasirnya. Suasananya memang mirip pantai dan laut, kecuali warna air dan ombaknya ya sodara-sodara. Nama danau ini adalah Bussum Delta, dan biasa dijadiin tempat anak-anak muda Bussum berperahu layar ria karena anginnya.. dingin buanget boo… Matahari memang bersinar dan tepat berada di atas kepala gw, tapi anginnya bikin gw gak mau lama-lama lepas jaket kecuali pas sesi foto – foto.. Hehehe

Dua jam menghabiskan waktu di Bussum Delta, foto-foto, ngobrol-ngobrol, gw dan rombonganpun akhirnya pulang. Mampir bentar di McD untuk beli makan siang plus malam. Mengingat gw gak punya makanan istimewa untuk lebaran ini, gw pun menghadiahi diri gw dengan dua paket cheese burger, McD nugget seharga 13 euro.. hiksss.. Tapi tadi pagi gw dapet kue lapis ding dari temen gw…

Dan itulah, petualangan gw hari ini di sini. Meski gak ada takbir, meski gak bisa shalat, meski gak dikelilingi orang-orang yang gw sayang, meski harus bersederhana ria, tapi Lebaran ini gw nikmati semuanya. Terima kasih buat temen-temen baru gw, para fellow Radio Netherland Training Center.. They make me cheer up.. Lagian hari selasa nanti ada perayaan (syukuran sih ya) lebaran di RNW bareng sama staff disana.. hehe lucky me…

IMG_0505

redrena

~ by redrena on September 20, 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: